...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Sunday, 8 February 2009

Jangan Lari Tajuk

1. Kemelut politik di Perak sudah bersimpang siur. Dari konflik antara parti politik, kini melangkau ke medan istana raja. Persoalan peribadi mula diungkit. Sejarah hitam lama dibuka.

2. Aku milik pendirian seperti kalian ada. Jika tidak sama, itu adalah kerana kita manusia yang milik akal fikiran. Jika samapun, bukan kerana kalian pengaruhi aku atau aku pengaruhi kalian. Lainlah kalau belum mumayiz.

3. Semua ahli politik dan sang penguasa akan cuba mempengaruhi masyarakat tentang pendirian mereka. Semua ada hujah. Dengar dan tengok mulut mereka semua berlapik ayat suci, fakta keramat dan penuh berazimat. Sewaktu Perang Siffin, Amru al As menyeru umat Islam yang berperangan sesama sendiri kembali kepada al Quran sambil di menjunjung kitab itu di atas lembingnya. Akhirnya, semua bersetuju untuk berhenti perang dan bermula lagi siri politik yang lebih licik.

4. Lenin menentang Tsar atas nama rakyat. Napoleon berperang hingga ke Waterloo demi rakyat Perancis. Brustus membunuh Ceaser, demi Rom yang lebih disayanginya. Akhirnya, kuasa akan berpusat pada pemimpin itu sendiri. Rakyat yang berkorban, berperang bermati-matian akan dianggap sebagai pahlawan dalam perjuangan. Rakyat kembali menjadi hamba kepada pemimpin baru.

5. Rakyat dan tentera seperti pengundi dan penyokong. Mereka sanggup taat kepada pemimpin sehingga menenggelamkan anugerah Tuhan kepada diri mereka sendiri. Akal. Memang semua pemimpin dan sang penguasa akan guna segala makenisme media mereka untuk membuang kewarasan rakyat. Ucapan mereka membakar emosi. Menegakkan benang yang basah. Akhirnya ilusi pemimpin kuat, benang itu tegak. Hakikatnya tidak.

6. Ironinya, jangan lupa pada akal fikiran sendiri. Emosi penting. Sama juga dengan jasmani. Jika jiwa disatukan bersama, insyaAllah kebenaran akan terjelma dalam langkah kita. Bukankah kebenaran itu pahit di hadapan, manis di hujungnya.

1 comment:

ley said...

al-fatihah, buat yb roslan yang meninggal dunia, tghari tadi.

ley