...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Friday, 11 July 2014

Mengejar Markah

Semalam kelas aku ramai yang datang. Tidak semacam biasa. Ada muka yang rasanya tiada dalam kotak ingatan dan pandangan mata silam aku. Mungkin mereka tahu bahawa kali ini ada ujian sewaktu kelas. Kerana itu berbondong-bondong yang datang menagih markah.

Pelajar universiti jika menjadi pencandu markah, dia akan terperangkap dalam penjara yang membebalkan dirinya sendiri. Pelajar universiti yang menjadi pengejar markah, dia akan terseksa kotak fikirannya. 

Ini kerana soalan yang aku berikan bukanlah soalan yang perlu memerah otak tetapi di situ mereka akan mendapati jawapan tentang diri mereka sebenar. Itupun jika mereka faham dan ingin memahami mengapa aku buat ujian semalam.


Thursday, 10 July 2014

Tragedi Brazil

Aku memang minat Brazil sejak dulu lagi. Mungkin kerana ada Pele dan Zico. Tapi yang menariknya, aku minat Socreates salah seorang pemain bolasepak Brazil yang juga seorang doktor perubatan. Beliau mati ketika berusia dalam 50an. Seorang pejuang kebebasan dan menyokong perjuangan Che Guevara, Fidel Castro dan Gadafi. Socialist. Wajahnya yang berjambang memang sebiji macam patung ahli falsafah Socrates. Bezanya, Socrates pemain bolasepak ini jauh handsome daripada Socrates ahli falsafah yang miliki bibirnya yang tebal dan botak.

Walaupun beliau seorang doktor, dia seorang perokok dan kuat minum. Suatu yang jarang tapi kadang-kadang ada.

Aku terjumpa kata-katanya yang aku juga bersetuju:

Zico was the king. He was much better than everyone else. When there is a king, the rest fight to be close to the king. Where there is no king, everybody loses direction. Society is like that. So it was Zico who should lead. It was Machiavellian, but I was the prince and Zico the King.

Kekalahan Brazil dengan Jerman 1-7 adalah tragedi Brazil. Pepatah Melayu ada menyebut:

                   Menang sorak, kampong tergadai

Hari ini, Brazil bukan menang sorak, tapi menangis tujuh tahun tujuh bulan. Orang miskin gelandangan ditenggelamkan tangisan mereka sewaktu meraikan kehadiran penonton ke stadium. Kini giliran seluruh rakyat Brazil menangis.




Monday, 7 July 2014

Ke Mana Perginya Bahasa Melayu

Aku diminta untuk buat benchmark sebuah 'center' yang ada kaitan dengan Alam Melayu.

Awalnya aku terima 'tugasan' itu kerana aku diminta oleh orang atasan. Tapi ini satu kesempatan terbaik untuk aku melihat sebenarnya pengajian tentang 'Malay Archipelago' di dalam dunia akademik di seluruh dunia.  

Daripada tugasan itu, kudapati Singapura yang menjadikan Bahasa Melayu sebagai bahasa kebangsaan tetapi Jabatan Pengajian Asia Tenggara, NUS menawarkan bahasa Indonesia sebagai salah satu subjek. Bahasa Melayu disebut dalam Perlembagaan Singapura tetapi praktisnya, bahasa Indonesia yang lebih diambil perhatian. 

Kedua-dua adalah 'sama' tetapi dari segi falsafah politiknya, ia tidak sama. Melayu hakikatnya luas berbanding dunia Indonesia. Meskipun Sukarno pernah menyebut, 'di mana ada pohon kelapa yang melambai, itulah tanah Indonesia!' 

Sama seperti di Leiden, SOAS, CSEAS di Uni. Michigan, Uni.Kyoto dan beberapa universiti terkemuka dunia menawarkan bahasa Indonesia berbanding untuk bahasa Melayu.  

Saturday, 5 July 2014

Bukan Menulis Kembali

Tulisan terakhir aku dalam blog ini lebih enam bulan lalu. Bukan tidak menulis. Tidak juga kerana idea yang kering. Barangkali era blog sudah hampir ke penghujungnya. Mungkin. Menulis bermakna kita mencatatkan sesuatu yang yang bergerak dalam pemikiran. Minda terus berkerja.

Sepanjang perjalanan kehidupan ini, ada waktunya laju masa berlalu. Ada waktunya berhenti seketika dan masa melangkah perlahan. Jika berhenti terlalu lama.... ini menandakan penamat bagi satu kehidupan di dunia ini dan melangkau pada alam lain yang langkahnya tentu berbeza. 

Sepanjang perjalanan minggu ini memberi makna tentang peri pentingnya kehidupan yang berkualiti. Semua boleh faham kepentingannya. Tetapi untuk memperolehi saat itu adalah persoalan lain.  Bagaimana kehidupan berkualiti itu diraih? 

Degupan jantung yang luar biasa kencangnya mengajak aku memahami situasi itu adalah proses pelajaran bagi mereka yang sedang menjalani proses menjadi doktor perubatan. Sedangkan, si pemilik jantung itu seharusnya belajar makna nikmat memiliki degupan jantung yang normal. Mereka yang disekeliling pula adalah nota-nota kehidupan yang perlu dirujuk dan menjadi rujukan bagi memperolehi kehidupan yang berkualiti.

Entah berapa ramai pesakit menanti di rawat di bahagian kecemasan Hospital Teluk Intan. Semua menanti penuh debaran dan menaruh ada harapan masa hadapan. Pagi itu, aku dipilih untuk menyaksikan drama sebenarnya. Manusia sihat dan manusia yang sakit. Manusia yang terus hidup dan manusia yang akan menemui kematian. Takziah kepada biduanita negara, Sharifah Aini yang kembali menemui Penciptanya. 

Teknologi memang mudahkan. Sekerat pil sudah memadai menahan degupan jantung yang seakan berentakan menendang kulit-kulit leherku. Jarum besi menikam halus menyedut darah merah. Jarum besi menikam halus menuang air putih di tubuh lesu dan terbaring. Pasrah untuk dilakukan.

Satu tandatangan dan cop sang doktor sangat bernilai bagi seorang pesakit. Ia bukan sekadar sebuah tulisan. Tapi ia adalah tinta emas daripada khazanah perubatan yang digali zaman berzaman oleh tamadun manusia. Tinda emas itu terus mengalir membasahi lembah gersang.  

Untungnya aku miliki kad insuran yang tidak dimiliki oleh pak tani di kampong atau gelandangan di tepi jalan. Aku boleh melangkah berani di gedung perubatan yang dikunjungi oleh mereka yang kos sakitnya ditanggung oleh syarikat insuran. Syarikat tidak akan menanggung kesakitan, kepenatan dan kehilangan. Walaupun begitu, sekurang-kurangnya ia meringankan.

Tidak seperti penoreh getah. Sakit demam mereka ditanggung oleh susu getah yang semakin murah. Tidak seperti nelayan di pantai bergelora. Sakit demam mereka tidak akan ditanggung oleh ombak yang besar. Merekalah yang akan menanggung daripada jualan ikan sebakul yang tak penuh.

Semalam sepatutnya aku berpuisi di Kuala Lumpur bersama dengan rakyat marhean dan orang Asal. Sudah kucatat sedikit beberapa rangkap puisi untuk mereka yang miskin. Aneh, aku tidak pasti apakah mereka kenyang dengan mendengar bait-bait puisi aku. Aku tidak dapat memenuhi acara itu. Kerana aku sendiri berada di Kuala Lumpur dalam usaha mengembalikan degupan jantung ku bergerak dengan sewajarnya.

Kilau lantai mozek IJN menyilau mata buat si miskin datang membawa jantungnya yang sakit. Aku melangkah perlahan kerana aku ada sekeping surat yang ditandatangan oleh sang penguasa. Tandatangan mereka sangat penting untuk rawatan ini percuma.

Ya. Sekeping surat bertandatangan.


 










Friday, 6 December 2013

Nelson Mandela Yang Pergi

Ceritanya menginspirasikan.  Kualiti kepimpinan dapat dirasai biarpun berbeza warna kulit, bahasa, agama dan tradisi.




Tuesday, 19 November 2013

Panduan Memilih Pimpinan PAS


Daripada pengamatan aku yang dangkal ini, dapatlah aku kategorikan beberapa ciri-ciri yang penting dan tidak penting dalam menentukan seseorang perwakilan memilih pimpinan parti dalam setiap muktamar. Mungkin ada beberapa kesilapan dalam mengkategorian ini, harap maaf.

1.  Pantai  Timur - Pantai Barat

Barangkali ini adalah pengaruh pemikiran geo politik yang tidak boleh diambil ringan.  Walaupun PAS ditubuhkan di Kepala Batas pada sesetengah qaul atau di Kuala Lumpur pada qaul lain, PAS subur di negeri-negeri Pantai Timur.

Kalau berdasarkan senarai AJK PAS Pusat yang lepas, pimpinan Pantai Timur adalah seperti Presiden, Wahid Endut, Ust. ABC, Dato KJ dan Nik Amar. Tapi Dato' KJ ni namanya orang Kelantan tapi dia banyak di KL.

2.  Bergelar dari gelaran istana

Orang Melayu dalam tetap memiliki semangat beraja ataupun sistem feudal. Cuma ada yang membezakannya hanyalah ketebalan atau kenipisan semangat. Gelaran pada nama tetap penting dalam pemikiran orang Melayu dan Malaysia. Memiliki gelaran daripada istana dapat mempamerkan rekod sumbangan mereka pada pembangunan negara. Cuma yang nak dapat mudah, boleh mengusahakannya di Kemboja ataupun di Filifina.

Mari kita check siapa yang ada gelaran dari istana; Dato' Seri Presiden, Dato Husam, Dato Mahfuz, Dato ABC, Dato' KJ, Dato' Mujahid, Dato' Taqi, Dato Tuan Ibrahim Tuan Man dan banyak lagi la.....

Yang tak da gelaran dari istana, Bang Mat, Khalid Samad, Mazlan Aliman, Dr. Hatta, Dr. Dzul, Ustazah Nuridah, Dr. Maria, Hanifa, Asmuni, Sabki, ......aku pun tak da bergelar apa-apa dari istana.

3.  Ada title Dr atau Hj.

Ada orang belajar tinggi-tinggi bukan nak cari ilmu tapi cari title Doktor (Dr.).  Belajar apa subjekpun tak kisah asal pada akhirnya akan dapat title keramat itu. Ada yang sanggup beli Phd dari universiti palsu walaupun pada akhirnya orang akan tahu juga. Memilik gelaran Dr., terasa berjalan macam boleh mengepak. Ada yang dapat gelaran Dr. kerana anugerah. Rosmah pun ada gelaran jenis ni. Gelaran ini kononnya sangat berkaitan dengan keilmuan. Memiliki gelaran Dr. seolah-olah sudah macam Socrates atau cendiakawan terbilang yang layak menjadi pemimpin.  

Dalam AJK PAS Pusat yang ada title Dr. ni ramai, jadi title aku sebagai Dr. Phd tenggelam dengan lambakan title Dr. dalam AJK PAS Pusat.

4.  Lulusan Universiti Malaya atau Lulusan U U lain

Aku graduat dari UM. Aku tahu sentimen keUMan. Sikit-sikit nak budak UM. Maklumlah UM universiti tertua. Adalah egonya. Ni yang menyebabkan ada sesetengah lulusan U lain terasa hangin dengan setengah ahli yang bersentimen begini.

5.  Azhariun atau Lulusan  Universiti Barat

Masalah Azhariun ni semacam juga dengan masalah KeUMan. Sentimen. Mentang-mentang UM dan al Azhar universiti tersohor, tertua dan terhebat......maka para graduasinya beranggapan merekapun hebat-hebat juga......

6.  Ustaz atau bukan Ustaz

Dulu kat kampong, orang panggil aku Ustaz walaupun aku tidak pernah masuk sekolah agama. Masuk sekolah Arab waktu petang tu adalah. Aku dipanggil Ustaz sebab arwah bapa aku ustaz. Begitulah senangnya orang Melayu membuat perkiraan.

Dalam AJK PAS Pusat, walaupun Dr. Mujahid tu adalah Ustaz, orang akan panggil dia YB. Ada sesetengah panggil dia Dr. ataupun Ustaz. Tapi bagi Dr. Mahfodz, biasanya orang akan panggil Ustaz sahaja.

7.  Lulusan pengajian Islam atau Lulusan bukan Pengajian Islam

Ini ada kaitan dengan no. 5 dan 6.

8.  Gender

Ni tak payah tulis banyak-banyak. Sendiri boleh tahu.

9.  PAS totok atau pendatang (UMNO, ABIM, IRC dll)

Ha.... yang ni sensitif.  Ramai AJK PAS Pusat bukan daripada PAS totok macam aku. Akupun tak boleh kata totok PAS kerana pernah join Tabligh masa kat U. Yang daripada UMNO, Dato KJ. Yang daripada IRC, Mujahid, Dr. Dzul, Ir. Amiruddin, Dr. Maria kalau tak silap. Yang daripada ABIM, Hj. Anuar Tahir. Yang daripada PUM, Ust. Ghani Shamsuddin dan Dr. Mahfodz.

10. Aktivis, Profesional dan Ulama

Bab nilah yang paling hot sekali kerana kerangka ini bikinan UMNO yang paling laris digoreng dalam kuali orang PAS.

11.  Pandai Berceramah atau Tidak

Haaa... bab ni, Bang Mat terrer..... Mahfuz, Salahuddin, Tantawi, Hanifa, dan banyak lagi lah......... orang ini popular.  Mereka ni jenis round seluruh negara. Orang yang tak pandai ceramah (macam aku....) payah nak dipilih. Orang pun tak tahu siapa kita, kalau bagi microphone, nescayalah macam khatib baca khutbah Jumaat. Orang tidur!

12.  Banyak banyak muka dan beritanya di Harakah

Aku tak sempat nak belek-belek Harakah lama. Tapi inipun ada pengaruhnya.

13. Tengok rekod kerja dalam buku Laporan Tahunan

Yang ni, perwakilan kena semaklah sendiri.

Kesimpulan

Mungkin ada pengkategorian lain yang lebih munasabah. Aku tak larat nak tulis. Sebab aku fikir, pemimpin perlu dipilih bukan kerna warna kulit atau rambutnya, pakai cermin mata atau tidak, pakai kopiah putih atau bersongkok hitam.  Kepimpinan yang diperlukan akan berbeza dengan situasi semasa dan masyarakat. Ada waktu kepimpinan tertentu diperlukan pada situasi tersebut tetapi tidak sesuai pada setiap waktu. Itulah flexiblenya kepimpinan.

Yang nak kita pimpin ni bukan batu, bukan pokok. Kita nak pimpin negara yang ada gunung, laut, kilang, jalanraya, budak sekolah, pondan, raja, buruh, penoreh getah, perompak, penyanyi, ratu cantik, peniaga, pelacur, pelancong, orang Cina, orang sakit, doktor, orang gila, Gereja, Kuil, Melayu, Kadazan dsb.......

Kalau nak pimpin PAS. Pilihlah pemimpin yang kotak otaknya adalah PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,PAS, PAS,

Selamat Mengundi!










Tuesday, 24 September 2013

Menjawab Tulisan Dr. Mujahid Yusuf Rawa: Kecelaruan Istilah Dalam Parti

Memulakan dengan terma ‘ konservatif’ dan ‘reformis’ dalam membincangkan persaingan dalaman PAS memungkinkan suasana yang kurang selesa pada sesetengah pihak. Saya ingin merujuk tulisan sahabat saya, Dr. Mujahid Yusuf Rawa.

Saya memahami beliau cuba membawa keluar daripada kerangka dikotomi ulama-profesional yang memerangkap sebahagian besar khalayak parti. Usaha  memecah-mecahkan tekstur anggota parti kepada kepingan kertas ijazah, warna jubah, lokaliti dan sebagainya harus disokong. Walau bagaimanapun, pengkategorian pemikiran atau pendekatan ahli kepada kutub konservatif dan kutub reformis secara tidak cermat akan mengelirukan akhirnya.

Istilah ‘konservatif’ bermaksud bersikap mempertahankan adat, nilai yang menjadi tradisi ataupun kelaziman. Bahkan istilah ini juga membawa maksud tidak mudah menerima perubahan dan lebih ‘teruk’ ia memberi erti sebagai kolot dan tidak moden. Makna itu sendiri meletakkan konservatif pada sudut kelompok yang ‘bermasalah’ dengan perubahan. Tidak mesra perubahan. Berada pada takuk lama. Mandom.

Manakala istilah ‘reformis’ adalah golongan yang menganjurkan atau mengusahakan perubahan dan pembaikan dalam bidang-bidang tertentu. Akar kata reformis ini mempunyai nilai yang asing dengan budaya kita tetapi telah diberi nafas tempatan sehingga diterima sebagai suatu istilah yang baik. Jika dikorek dalam-dalam lagi, istilah ini adalah masalah agama Kristian!

Sayapun tidaklah berhasrat menambah-nambah kecelaruan yang sediada melainkan cuba memberi sedikit ruang untuk menjadi sebuah perbahasan yang mematangkan pimpinan dan ahli parti. Mungkin sebagai satu bata-bata bagi mewujudkan persekitaran parti yang sihat dan merangsangkan pemikiran.  

Dalam aspek kepimpinan politik, kita boleh melihat bagaimana kupasan James Mac Gregor Burns memahami pendekatan pemimpin. James Gregor Burns memang bukan seorang Muslim tetapi anggapkan ideanya sebagai suatu ‘hikmah’ yang tercicir.  Sebagai pengutip hikmah, tidak salah untuk mengambil manfaat untuk kepentingan bersama. Beliau membahagikan gaya dan pendekatan pemimpin secara umum dibahagikan kepada dua; transformational leadership dan transactional leadership.  Istilah ini masih muda dalam kamus pemikiran orang Melayu.

Secara umumnya, transformational leadership adalah seorang pemimpin yang memiliki keupayaan melebarluaskan ideanya, memberi inspirasi, mendidik ataupun membentuk pengikutnya dan memiliki tahap toleransi yang seimbang. Pendekatan kelompok ini tidak berkembang dengan keupayaan berpidato, retorika ataupun susuk tubuh pemimpin yang memiliki aura tersendiri. Perlu diakui, setiap pemimpin yang karismatik memiliki daerah auranya yang tersendiri. Semakin luas daerah auranya, semakin tinggilah nilai karismatiknya.

Inti kepada kepimpinan transformational adalah kekuatan idea dan proses pengembangan idea itu sendiri. Idea itu menjadi sumber kuasa yang merangsang para pengikut bekerja dan berjuang.  Pemimpin yang baik bukan sekadar mampu melontarkan idea yang bagus tetapi memahami proses menyampaikan idea secara berkesan.  Pemimpin bukan sahaja perlu ‘alim’ atau berpengetahuan secara asas agama tetapi dalam sebuah organisasi politik dan dakwah, PAS sebenarnya lebih memerlukan pemimpin yang ‘alim sosial’. Alim sosial adalah salah satu kualiti kepimpinan transformational. Mereka memahami keperluan sosial semasa dan mampu merangsang masyarakat bergerak sama. Kepimpinan transformational sentiasa bertolak ansur bagi memastikan idea besar mereka berkembang. Ini dapat dilakukan melalui sessi penerangan, pengajaran, pendidikan ataupun dalam konteks PAS disebut tarbiyyah.

Kepimpinan transformational ini tidak sangat bergantung kepada kuasa karismatik seorang pemimpin. Kekuatan mereka adalah bergantung kepada kekuatan idea yang dibawa oleh mereka. Idea inilah yang membentuk dan mewarnai pemikiran para pengikutnya.

Manakala, transactional leadership pula adalah seorang pemimpin yang memiliki keupayaan menggunakan kuasa dan kedudukannya dalam menggerakkan organisasi (jamaah atau parti) ke arah yang menjadi objektif perjuangan mereka. Pemimpin kelompok ini memiliki nilai karismatik melalui keupayaannya berpidato, berkomunikasi dengan pengikut mereka. Tentu sekali pemimpin ini memiliki daerah aura yang lebih luas. Daerah aura mereka dibentuk oleh tradisi pemikiran ahli atau pengikut yang sedia ada. Secara tradisinya, ia agak berbau feudal tetapi bukan kerana faktor darah tetapi kerana kedudukannya sebagai pemimpin. Kedudukan (jawatan) pada organisasi itu sendiri memberikan kelebihan pada seseorang pemimpin transactional bertindak.

Kepimpinan transactional bercakap atas kapasiti jawatan. Ini kerana jawatan dalam organisasi itu sendiri memiliki autoriti yang semacam perlu dipatuhi. Jawatan itu sebagai kuasa yang akan memberi ganjaran kepada pengikut jika mematuhi atau sebagai amaran jika pengikut mengambil sikap engkar.

Dalam konteks persaingan yang ada pada PAS, kepimpinan transactional akan menggunakan platform organisasi untuk menglegitimasikan idea dan tindakan mereka sebaliknya kepimpinan transformational menggunakan kekuatan idea itu sendiri. Siapa mereka dalam PAS yang boleh dikategorikan sebagai kepimpinan transformational dan transactional? Saya tidak mahu menjadi penyebab kepada pendikotomian parti.  Saya ringkaskan bahawa kita perlukan kepimpinan transformational bagi membawa parti berhadapan masa hadapan. Jawatan bukanlah satu-satunya sumber kuasa tetapi idea besar adalah kuasa penentu dalam melakar siasah tanahair.

Untuk akhirnya, maaflah kerana mengajak sidang pembaca pada nota universiti!