...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Thursday, 16 April 2015

Mau Jadi Pekebun

1. Aku dan Wak Jali dah sepakat nak tanam kunyit di perkebunan kami di Kota Tinggi.
2. Kunyit adalah herba yang baik untuk penyakit hati. Simpton penyakit hati yang sakit adalah muntah, kekuningan dan lemah shahwat.
3. Bila muntah, mulutnya berbuih yang menjadi racun dan mampu membunuh sesiapa yang menghidunya.
4. Hendak dijadikan cerita, muntah itu sudah menjadi macam sungai mengalir. Usahkan yang dahaga, akan keracunan, yang cuba mendekati sungai itupun, tumbang terkena bisa racun puaka itu.

* sepatutnya cerita ini ditulis awal.  

PEMBUNUHAN BERSIRI DI PERKEBUNAN

1. Hujung minggu lepas, di kebunku yang menghijau terpercik darah merah ke daun daun yang meliputi lantai tanah.
2. Terkulai sekujur jasad mati terbunuh di hadapan orang Kampung Sepening Lalat. Semua berbisik sesama sendiri. Satu demi satu, jasad yang terkulai layu bertambah. Bukan satu!
3. Mereka mesti dibunuh. Secara terbuka atau sulit. Jangan ditinggalkan bakanya.
4. Mereka semua musykil mengenai status makhluk yang terbunuh itu. Apakah makhluk itu mamalia, amfibia, reptilia ataupun belum dipastikan jenisnya.
5. Lalu seorang Pak Lebai yang lilitan serbannya sepemeluk tong drum mengingatkan bahawa peristiwa hujung minggu lepas sebagai amaran dari langit.
6. Salah seorang ahli kariah Kg. Sepening Lalat bertanya pada Pak Lebai tentang bagaimana makhluk itu terbunuh.
7. Lalu dijawab oleh Pak Lebai, mereka dibunuh dengan santau terkini: media sosial.
8. Bahkan kerja pembunuhan itu sangat mulia kerana disempurnakan dengan bacaan mentara suci semasa leher mereka disembelih hidup-hidup.
9. Pembunuhan ini adalah usaha mulia. Ini saringan dalam sayembara untuk mendapat bidadari dan air syurga. Lalu, anak monyet yang belum berbulu kulitnya telah mendaftar diri sebagai pembunuh berlesen.
10. Siri pembunuhan itu telah disempurnakan dengan jayanya. Semua makhluk yang tiada bernyawa disimpan......

Tuesday, 18 November 2014

CATATAN DARI SEBUAH MUNAQASAH

Malam di dalam bas, kembaliku menukilkan fikiran yang kukongsi di lerengan Pergunungan Croker yang dingin, nyaman dan menghijau damai.
Menghormati pemimpin bukan bermakna menelan semua pandangannya. Menyatakan sesuatu yang berlainan dengan pemimpin bukan bermakna kita lebih bijak daripadanya. Hanya yang perlu dinyatakan dengan adab dan budi sebagai orang Melayu. Susunlah ayat, pilihlah kata yang bermakna. Itulah keindahan berjuang dalam jemaah.
Apa makna kita menikam rakan sendiri dengan kata kata yang beracun, penuh terseksa sebelum ia mati? Ini pembunuhan nama. Ahh Melayu memang kejam. Pendendam. Keris beracun, berlekuk dan tumpul matanya menjadikan senjata itu menyiat siat daging dan kulit berhari hari sebelum menyembah ke bumi.
Apakah kerana gagal berhujah, kita segera ghairah menutup seluruh pintu perbahasan? Yang dituntut hanya menjadi pengikut tanpa soal. Kerana itu, tidak timbul bimbang dengan sebuah buku (tulisan Khalid Samad) yang pun belum dibaca. Alangkah naifnya hanya sebuah buku, ada yang semacam hilang keyakinan. Bacalah yang ada, yang tiada, yang hilang dan yang ditenggelamkan.

Tuesday, 11 November 2014

Aku dan Tok Guru




Gambar ini kuambil sewaktu mengiringi Tok Guru ke London sewaktu aku tinggal di Swansea. Dia ajak jalan-jalan cari kedai joran. Aku pun terkedu. Manalah nak cari kedai joran di pinggir kota London ini! Akupun tak minat memancing atau mencari ikan. Hanya makan ikan ok. Kami tidak jumpa kedai joran tapi kami jumpa kedai traveler. Aku ikut masuk kedai itu. Dibelek-beleknya beberapa barang di situ termasuk khemah camping, baju dan sebagainya. Tok Guru tak beli. Akupun ngekor keluar. 

Seingat aku, tiga atau empat kali aku bertemu Tok Guru sewaktu di UK. Dua tiga kali di London dan sekali di Bristol. Semasa di Bristol, beliau datang dengan Hanifa Maidin yang menguruskan saman Tok Guru pada salah sebuah akhbar UK. Aku lebih senang bersembang dengan Hanifa Maidin daripada Tok Guru. Bercakap dengan Tok Guru tidak boleh merapu macam aku bercakap dengan Hanifa. 

Aku mula mengenali namanya pertengahan tahun 1980an. Tok Guru datang ke Kg. Gajah. Aku pergi dengan bapa ke pekan kecil itu. Ramai orang yang datang. Aku tengok Tok Sidang Taib pun datang. Dia kata nak dengar ceramah Tok Guru. Aku tidak ingat apa yang disentuh dalam ceramahnya. Tetapi kehadiran  yang ramai telah menunjukkan bahawa pidatonya menarik perhatian umum.

Setelah di UM, aku mulai mengenali lebih lagi. Beberapa program pertemuan antara mahasiswa dengan Tok Guru memberikan kesempatan untuk kami menerima taujihadnya. Ceramahnya memang selalu dinanti-nantikan. Kami selalu juga pergi ke Masjid Rusila terutama untuk mendengar khubahnya, Kaset-kaset ceramah beliau yang dijual oleh penerbit Gedung Gua sentiasa laku. Masa itu, Gedung Gua ada kedai di kawasan Chow Kit Road. Di situlah kami dapatkan buku, kaset dan poster Tok Guru. 

Aku kekok kalau di sampingnya. Tok Guru hanya akan jawab jika kita bertanya. Dan Tok Guru akan cakap terus terang dan tidak panjang lebar. Aku pernah interview untuk kajian Phd aku dengan Tok Guru sewaktu di Parlimen. Banyak hal yang dikongsikan. Aku jarang duduk semeja atau sibuk menghampirinya. Ini kerana banyak masa aku berdiam daripada bersembang.

Kini, setiap bulan aku akan bermesyuarat dengannya. Selain daripada berjumpa dalam beberapa program, mesyuarat bulanan adalah kesempatan terbaik untuk aku meningkatkan hubungan antara aku dengan Tok Guru. Kesempatan inilah yang menjadikan aku lebih jujur dalam menyatakan sesuatu meski untuk menongkah fikirannya. 

Tok Guru memang seorang ulama dan pemimpin yang disegani bukan sahaja di negara bahkan di dunia. Perjuangan dan pengorbanannya tiada siapa yang boleh menafikan. Namun, itu bukanlah bermakna Tok Guru tidak terlepas daripada melakukan kesilapan. Adalah satu  kesilapan besar jikamembiarkan kesilapan itu terus membesar tanpa dihalang atau dicegah. Selain daripada memerlukan kejujuran dalam menongkah fikirannya, kita sebenarnya memerlukan budi dan bahasa yang menyenangkan. 



 

Thursday, 6 November 2014

Sokong Kau, Tun Mahathir!



Orang kata Tun nyanyuk. Tapi Tun terus cakap. Tun tak kira. Pagi, petang, siang atau malam. Kartunis Lat pernah buat lawak tentang Tun. Masa itu, Tun tengah cakap dalam tv. Tun terus bercakap walaupun wayar tv sudah dicabut!

Tun kata UMNO parti rasuah, pemimpin tunjuk kekayaan depan rakyat. Kata Tun, UMNO tak suka pemimpin berbakat.

Pemimpin yang suruh rakyat pertahan betis masing-masing dari serangan todak. Seorang demi seorang rakyat menderita dan terbunuh. Nasihat bodoh pembesar diterima. Si budak bijak pula menjadi mangsa. Itu aku cakap. Tun tak cakap dan mungkin pernah  cakap.

Pemimpin politik manapun (termasuk PAS) kalau ikut bontot UMNO, Kasi tendang je. Tak payah bersilat-silat lidah,

Wednesday, 5 November 2014

Setapak ke Pekan Cowboy



Sebuah kedai kopi di tengah tengah pekan itu. Aku bagai cowboy melangkah masuk pekan yang dikuasai segerombolan bandit yang sering bermaharajalela sekitar Lembah Kinta. Jari telunjukku sudah sedia memetik picu pistol di peha kakiku. Bandit itu mengganggu pekerja lombong bijih. Mereka mabuk mabuk... ahh inilah masanya aku menjadi hero...kan kulepaskan peluru ini satu persatu. Tepat di dahi bandit. Tapi bila kumasuk ke kedai kopi itu, kosong, sepi. Cuma ada seorang wanita Cina tercegat. 'Ya.... ada apa?' Ahh mengejutkanku dari lamunan. Aku di pekan lama Seputih rupanya. Tak jauh dari UTP.

Katanya, 20 pintu rumah kedai suatu ketika dulu ada 5 kedai kopi, 6 pusat mahjong, beberapa kedai runcit dan lain-lain. 

Monday, 13 October 2014

Hikayat Hang Tuah



Hikayat Hang Tuah, boleh dilihat sebagai karya sastera. Ia juga boleh dilihat sebagai sumber sejarah dan memahami kebudayaan masa silam. Ia juga boleh dilihat sebagai sebuah karya sains politik yang memperhitungkan tentang hubungan kerajaan dan rakyat.


Ini bukan kerana 'hebat'nya karya Hikayat Hang Tuah tetapi ini kerana wujudnya disiplin ilmu yang pelbagai. Kukira, di sini juga boleh dijadikan sumber bagi ilmu pengasih! Bacalah bab Hang Tuah melarikan Tun Teja.

Karya Hikayat Hang Tuah yang ada pada aku adalah terbitan DBP edisi 1975. Buku ini adalah hadiah penghargaan oleh sekolah menengah aku kerana 'cemerlang' dalam subjek Sejarah dalam SPM. Itupun, arwah bapa aku yang ambil. Aku dah berada di Ipoh, belajar di Tingkatan Enam. Kukira ketika itu, memang tidak mungkin kumiliki buku kerana mahal.  Aku hanya beli majalah 'Gila-Gila' yang murah. 

Hikayat Hang Tuah ini diselenggarakan oleh Dr. Kasim Ahmad yang kontroversi itu. Aku pernah berbual dengannya. Seorang yang berbicara penuh sopan, teratur dan lembut. Meski ada perkara yang tidak bersetuju, aku menghormati beliau sebagai seorang sarjana. Daripada kajiannya inilah, Dr. Kasim Ahmad menyebutkan bahawa Hang Jebatlah, pejuang keadilan. Bukan Hang Tuah!

Menurut Dr. Kasim Ahmad, buku yang diperolehi daripada kerabat Kelantan, Tengku Ibrahim yang berkemungkinan ditulis pada selepas 1641 tetapi sebelum 1736.  Sehingga sekarang, karya ini disimpan di Leiden, Singapura, Jakarta dan beberapa tempat lain. Kalau tak silap ingatanku, Tengku Ibrahim ini adalah keturunan Kesultanan Patani Darus Salam.