...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Thursday, 13 November 2008

Ya Ampun

Lagu ini dicipta oleh Kiai Kanjeng, budayawan Indonesia yang dianggap sebagai `wali songo' kerana menggunakan muzik sebagai medium dakwahnya. Lagu ini juga menjadi latar belakang blog aku. Tengah menanti, jika ada penyanyi atau pendakwah yang boleh menyanyikannya.


Ya Ampun

Ya ampun, zalimnya manusia
Ya ampun, bebalnya penguasa
Ya ampun, tuli telinganya
Ya ampun, dusta politiknya
Ya Allah, Ayyubkan hamba
Ya Allah, lebarkan dada
Ya Allah, Ya Allah,
Ya Allah, luaskan jiwa
Ya ampun, curang putusannya
Ya ampun, seenak udelnya
Ya ampun, bengkak ambisinya
Ya ampun, pusing rakyatnya
Irhamna jami’an War zuqna wasi’an
Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah, Khaliqul anam
Ya ampun, buta hatinya
Ya ampun, gelap pandangannya
Ya ampun, bodoh ilmunya
Ya ampun, rendah budinya
Ya Allah, Ibrahimkan hamba
Pinjamkan kapak paduka
Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah
Makarlah pada mereka

Ya ampun, lumpuh hukumnya
Tetapi angkuh sikapnya
Ya ampun, remeh karakternya
Ya ampun, kerdil mentalnya
Ya Allah, Daudkan hamba
Pinjamkan seruling paduka
Ya Allah, Ya Allah
Lantunkan puisi cinta

Hatiku tidak tegar
Memandang wajah mereka
Seharusnya disapa tapi diacuhkan saja
teguhkan hatinya agar bersabar
Dalam derita
Ya Allah, Ya Allah
Temanilah mereka

Hatiku tak tegar
Melihat nasib mereka
Seharusya dihibur
Tetapi disiksa
Ya Allah, Musakan hamba
Pinjamkan tongkat paduka
Ya Allah, Ya Allah
Untuk membelah samudera
Hatiku tak tegar
Mendengar suara mereka
Seharusnya dipikul
Tetapi dihina
Irham na jami’an
Warzuqna wasi’an
Ya Allah Ya Allah Khaliqul-anam

Sungguh tidak tegar
Kubalas seluruh cinta
Mati hidup hamba
Untuk tangis mereka
Ya Allah Ya Allah
Muhammadkan hamba
Taburkanlah syafaatnya
Ya Allah Ya Allah
Agar terkuak rahsia syurga

1 comment:

Sang Bayan said...

Justru terus teringat,akan sebuah lagu Iwan Falls yang judulnya Surat Buat Wakil Rakyat. Lagu lama namum relevennya masih kuat. Antara kata-kata yang masih terlekat;

"...Wakil rakyat seharusnya merakyat
jangan tidur waktu sidang soal rakyat,
wakil rakyat bukan paduan suara,
hanya tahu nyanyian lagu 'setuju'

Dihati dan lidahmu kami berharap
Suara kami tolong dengar lalu sampaikan,
jangan ragu jangan takut karang menghadang,
bicaralah yang lantang jangan hanya diam.

Saudara dipilih bukan di lotere,
meski kami tak kenal siapa saudara,
kami tak sudi memilih para juara,
juara diam juara he eh juara hahaha...."

Ah, politik manusia...