...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Saturday, 15 November 2008

Perang Terus Berlaku


1. Laungan hentikan peperangan sama tua dengan panggilan ke medan peperangan. Dari sejarah anak Nabi Adam, Habil dan Qabil, perang antara saudara, sesama manusia terus menerus hingga ke hari ini. Hingga qiamat.

2. Aku baru mendengar, rakan-rakanku Yayasan AMAL ke Mindanao. Menyaksikan kesan perang antara saudara - biar berlainan agama. Ratusan ribu menjadi pelarian di negeri sendiri. Sejuta kesengsaraan. Selaut luka dan dendam. (Gambar: Senyum Dalam Derita Kanak-kanak Mindanao)

3. Hampir 60% kekuatan tentera Filifina diturunkan pada bumi Mindanao. Daerah yang dekat tapi jauh di sudut hati kita.

4. Ini mengingatkan sewaktu aku menziarahi umat Melayu Islam di Patani, dua bulan selepas berlaku pembunuhan beramai-ramai di Masjid Keresik. Takutpun ada. Nak mengetahui dari mulut saudara sendiri lebih kuat, kamipun nekad pergi. Dari, Kota Bharu terus ke Takbai, Narathiwat, Patani dan Hadyai.
5. Waktu masih tegang tapi aku lihat macam aman. Rupa-rupanya, rakyat tidak berani bersuara. Dendam terus melakar. Perang tidak berkesudahan. Sekolah dibakar. Masjid dan tokong tidak lagi selamat.

6. Peperang mesti dihentikan. Tapi peperangan mesti dimulakan sekarang demi untuk menghentikan peperangan!

7. Gencatan senjata adalah peperangan yang malap. Jeritan tangisan kepedihan adalah peperangan sepanjang zaman. Bedilan bom, peluru adalah suara perang yang marak.


1 comment:

Sang Bayan said...

Tiada istilah kemenangan dalam peperangan cuma ada kemusnahan.
Yang pasti, bisa mengambil masa lama untuk dipulihkan. Namun bisakah?
Selagi sisa-sisa dendam masih berbaki, bara amarah menjadi api benci.
Sampai bila kegilaan ini akan berakhir? Makanya hingga Imam Mahdi muncul barangkali..?