...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Sunday, 16 November 2008


Alexandra Solzhenitsyn, penyair dan ahli falsafah Rusia menyebut,

`Kalian menguasai rakyat selagi kalian tidak mengambil sesuatu daripada mereka.
Tetapi,
jika kalian merampas hak mereka,
kalian tidak dapat menguasai mereka lagi
dan
mereka akan bebas.’


Sekadar ingat-mengingatkan kawan-kawan.

3 comments:

Sang Bayan said...

Meniti hari-hari yang normal dirasakan berat,letih menghirup udara politik yang tidak sihat, mual dengan titah pemerintah penuh helah bersarat,sesak lemas seraya
mulut dan hidung disumbat.
'Sabarkan saja'ungkapan penyedap hati, sekadar memujuk rawan sendiri,lantas harus diadukan pada siapa lagi? si pentadbir yang sibuk dengan duniawi barangkali?
Si khadam pemegang amanah itu harus disedarkan! kerna sudah terlalu hanyut dengan penghormatan dan kemuliaan, hingga menjadi si hamba yang lupa daratan, lantas hikayat anjing kurap dan pohon sakti berlaku lagi namun berbeza zaman.
Termenung sejenak, nukilan buya Hamka menerpa benak. Kebenarannya, jasa harus dibuat sepanjang usia,kelak nama baik dibaca orang di mana-mana, walau daging tulang belulang sudah hancur dimamah tanah.
Apa, si khadam itu terfikirkah ini semua? Entahlah...

lanterajiwa said...

' Ingat, pelajaran bukan menjamin kamu menjadi bijaksana.'
' Apa yang kamu maksudkan ... tidak menjadikan kamu bijaksana? '
' Satu perkara biasa. '
' Jadi, apa yang jadikan kamu bijak? '
' Kehidupan, itulah yang sebenarnya. '

( dipetik dari novel Cancer Ward
oleh Alexander Solzhenitsyn,
pemenang Hadiah Nobel untuk Sastera 1970 )

muhaiminsulam said...

kalian sudah bersastera. Ayuh keluarkan saja Taming Sari atau hayungkan Zulfikar ke langit kebebalan.