...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Wednesday, 15 July 2009

Dia Akan Jadi Hero

1. Apapun asasnya tindakan DUN Selangor yang menggantung Khir Toyo selama setahun tidak menguntungkan PR. Bahkan ia menguntungkan BN dan Khir Toyo secara peribadi.

2. Macam mahkamah Taliban. Hukum ikut buku.

3. Ngapa tak cabut gigi Khir Toyo saja?

4 comments:

Zolkharnain Abidin said...

Tuan,
Selalunya menjadi lidah lebih untung daripada menjadi gigi. Tak gitu?

Anonymous said...

http://syahrilkadir.wordpress.com/2009/07/10/bila-anak-melayu-dirawat-di-gereja/

jawa banting said...

dulu jadi mb
org kampung dia bangga
wak khir pun menang besar
skrg ketua pembangkang
kena halau pulak
org kampung simpati
wak khir akan terus menang

politik org melayu@jawa
terlebih makan tempe kut...

azmietaha said...

Tak perlu mencabut gigi khir toyo tu... Ustaz, kerana dia dah tak ada gusi...

-elok letakan dia dalam balang kaca bersama penyapu sebagai hiasan dinding lobby mahkamah rakyat!