...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Thursday, 23 July 2009

Menanti Perang Berakhir

video

2 comments:

Anonymous said...

salam.
semalam saya dan teman dgn semangat yang membara pergi menonton teater ni. Sinopsis ttg tok janggut betul2 menarik minat kami. Tapi apabila ditonton hasilnya tak seperti yang digambar dan dibayang oleh diminda tentang perang. sebaliknya disajikan tentang cerita cinta yang meleret2 sehingga hampir sejam. dgn watak utama perempuan yang asyik menjerit-jerit untuk melontarkan suaranya. sampai jadi bosan.

cuma ada satu babak je yang menarik hati kami. babak sahabat mencari rotan di hutan dan berbual ttg awang leh berjaya yang melepaskan diri dari british.

saya tak tau sama ada sebab saudara takde kat sini maka hasilnya begitu atau adakah memang begitu jalan ceritanya?

Mince4AM said...

mesti best kalu dapat berada di sana