...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Thursday, 11 December 2008

Demokrasi Yang Mengorbankan Perjuangan


1. Sewaktu aku menemubual Tun Mahathir di Menara KLCC, dia tetap mempertahankan pendiriannya bahawa demokrasi tidak sesuai di Malaysia. Demokrasi menjadikan seseorang itu tidak menjadi dirinya. Mereka berjuang untuk suara teramai. Berjuang demi popular. Demi kuasa. Demokrasi sesuai untuk memilih artis macam Mawi (itu aku cakap).

2. Demokrasi menjadikan kita takut pada perjuangan diri kita yang sebenar. Demokrasi hanya makenisme memilih pemimpin. Beratus tahun pemerintahan dan kerajaan Islam berlangsung, demokrasi terlalu sedikit sumbangannya.

3. Ada dua pandangan utama; melalui majlis syura yang dikembangkan oleh ulama sunni. Namun, kerajaan sunni kebanyakannya tidak melaksanakan pendekatan tersebut melainkan mengunakan sistem warisan ataupun feudal berkerajaan. Kedua, pandangan ulama syiah khususnya Imam Khomeini yang menyebut kerajaan Islam adalah hak wilayahtul faqeh.

3. Ada sarjana berpendapat mesyuarat adalah sebahagian ciri demokrasi. Akan tetapi mesyuarat itu sendiri bukanlah demokrasi. Demokrasi adalah pilihan daripada orang ramai. Kebenaran adalah berdasarkan majoriti. Meskipun ada ulama berpendapat, umat Islam tidak akan bersama-sama dengan kebatilan secara majoriti.

4. Keghairahan untuk memperjuangkan demokrasi boleh membawa lupa tentang perjuangan yang sebenar. Berapa banyak pemimpin Melayu, Islam atau bangsa apapun akan hilang keMelayuannya, lupus keIslamannya, larut kebangsaanya demi harga sebuah demokrasi.

5. Demokrasi hanya untuk undi. Setelah dapat undi dan kuasa. Kuasa dan demokrasi akan memerangkap diri jika tidak kuat sokongan dan dokongan daripada para pejuang yang sebenar.

6. Berjuanglah atas perjuangan yang diyakini. Demokrasi hanya kesempatan yang ada seperti belajar di atas kitab sekular yang masih ada hikmah tertinggal. Asal jangan ditinggalkan al Quran yang tak terduga hikmahnya.

1 comment:

joseph mikael said...

wilayahtul faqeh.


boleh abang muhaimin terangkan lagi pasal ni?