...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Monday, 21 May 2007

Jet Pejuang ......mana yang lebih advance?

Oleh: Bai

(Latar Belakang Penulis Tetamu blog aku ni: bekas pejuang di medan pertempuran yang tidak melibatkan sebarang pertumpahan darah dan nanah ini mempunyai pengalaman yang luas dari segi cerita dan berita tentang politik, keselamatan, strategi, kepimpinan, sosio ekonomi dan macam-macam ada....... Sebagai anak muda yang berani dan berahi, beliau pergi meninggalkan tanahair kesayangan demi memperjuangkan maruah bangsa dan agama yang semakin terancam dan mengancam. Dia mohon dirahsiakan namanya kerana atas sebab-sebab keselamatan dan strategi. Sesiapa yang berminat untuk mendapatkan nasihat keselamatan dan strategi politik dan ketenteraan bolehlah aku uruskan. Katanya peluang dia sebagai penasihat keselamatan semakin cerah apabila pakar keselamatan negara - Abdul Razak Bakar Baginda sedang berada di penjara kerana dituduh membunuh Altuntuya - betul ke ejaannya ni!)


Timbul banyak persoalan mana yang lebih advance dari segi teknologi dan di medan pertempuran. Sebelum Perang Iraq 1990 ramai yang menganggap MiG milik Russia sebagai yang terbaik. Malahan negara-negara Eropah yang memanggil MiG sebagai Flanker menganggap ia merupakan 'burung' paling tangkas di udara. Namun semuanya terbongkar selepas Perang Iraq tersebut kerana jelas bahawa F-18, F-16 milik Amerika, Mirage milik Perancis dan negara-negara Eropah lain lebih hebat daripada pesawat juang milik Russia tersebut. Malaysia juga kini memiliki MiG29 dan bercadang membeli Sukhoi milik Russia ........ persoalannya berbaloikah Malaysia memiliki pesawat jenis ini memandangkan negara-negara di asia Tenggara seperti Singapura sudah memiliki F-16 .......................................

1 comment:

AbuAsran said...

Saya nak betulkan sedikit fakta dlm posting ni.
1 - Flanker adalah 'NATO reporting name' untuk Sukhoi Su-27 dan bukannya Mig-29. Mig-29 digelar Fulcrum.
2 - Malaysia ada 8 pesawat F/A-18 D.

Sebenarnya Malaysia lebih cenderung untuk membeli fighter yg ada dua enjin, mungkin terpengaruh drpd filem Top Gun apabila pesawat F-14 ditembak salah satu drpd enjinnya dan masih boleh dogfight. Kalau F-16 ditembak enjin gerenti jatuh terus!