...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Wednesday, 12 August 2009

Setahun Perginya Seorang Bapa


Hari ini telah setahun berlalu bapa pergi
tiada yang lebih kurindui saat begini
kecuali mendengar nasihat bapa
yang terselit dalam bertanya
tersusun dalam memberitakan

Sewaktu aku meninggalkan tanahair
tiadaku tinggalkan pada bapa
kecuali sebuah kenangan
berkongsi derita membangun madrasah
di tengah-tengah bendang yang hijau
mengimarahkan masjid sebelah rumah

Sempat aku temui wajah bapa
menahan sakit dengan kudrat yang masih bersisa
sebelum Tuhan menjemput pulang
Senyum gembira mendengar PAS menang
setidak-tidak terbela juga madrasah
yang sarat menanggung derita

Hari ini setahun perginya seorang bapa

Maafkan aku Tuhan
Aku sering terlupa bahawa Kau
yang mengaturkan pertemuan kami terakhir itu
biar sering terfikir betapa sukarnya untuk kami pulang
melayang bagai helang terbang

Aku tidak kecewa bapa pergi
Kerana kami datang di saat bapa ingin pulang
pulang selama-lamanya

Al Fatihah
untukmu bapa


12 Ogos 2009
Swansea

2 comments:

blogresipi said...

Salam singgah dari Finland.

Anonymous said...

salam kedukaan dari jordan..
kenangan manis bersama arwah itu menguatkan kita, meski dia tiada, jiwanaya tetap ada...
pada mereka, pada kita dan pada tinggalan maahadnya...
kalian di kenali seantero dunia kerana unik namanya..
SULAM..
kini 45 tahun berlalu, siapa tidak kenal MUHAIMIN SULAM? terkenalnya kalian kerana SULAMnya, bukan muhaiminnya.. moga Allah merahmati bapa..al-fatihah :)