...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Saturday, 15 August 2009

Menyemai Siasah Kebencian

1. Dalam kehidupan politik hari ini, pantang sekali tengok orang buat salah dan tersalah. Terlajak sikit, dimaki bertimbun-timbun. Tak dapat batang tubuh orang, bayang-bayang pun dilanyak sakan. Semacam aku seorang sahaja yang tidak bersalah dan salah. Keuntungannya dari kesilapan musuh. Terasa rugi kalau musuh bertindak benar dan betul.


2. Kadangkala mamat tu dah ok, tapi dicari kesalahan anak beranaknya pula. Sampai dicari tujuh jurai keturunan. Cari siapa kawan dia. Apa dibuat masa mudanya.........Alasannya mudah, demi survival politik beb!


3. Pelayar dan penulis blog pun sudah naik marhalah sebagai Murshidul Am untuk semua parti. Kononnya demi perjuangan. Setahun kacang masuk politik, berdegar-degar idea kosong ditabuh. Sebijik saling tak tumpah dengan media perdana yang busuk lagi membusukkan.


4. Yang lebih malang, ramai pula Lebai Malang terkial-kial mengejar kenduri 'maklumat'. Terliur-liur keletihan mengejar seperti anjing kehauasan. Dan kemudian menyalak-nyalak bikin kacau orang mau tidur malam.


5. Selamat malam kalian:



Demokrasi itu sememangnya

Untuk kita memilih berpecah

Yang kita agungkannya

atas nama kebebasan

dan juga kebenaran

lalu kita pisahkan milik sendiri

atas nama perjuangan

siasah ini menyemaikan kebencian

mengelapkan kefahaman

memilikkan kebenaran

jauh untuk berkongsi dengan musuh

jauh sekali untuk

menadah bersama


swansea.uk.



4 comments:

anak muallaf said...

SALAM,

Tidak sabar menanti kepulangan politikus yang bernama Muhaimin Sulam kembali duduk sebaris saf pimpinan Perak.

subulus salam said...

assalamualaikum.
Izinkan saya nak copy artikel nie ye..
sekian wassalam

yenggi said...

terkadang terasa macam kita tak berdosa bila memaki hamun...

tak dapat tanduk telinga dipulas...

bukan mudah menulis rupanya!!

Mr Itam said...

sohih

memblog juga kerja jemaah kot !

Rasa macam blogger lebih hebat ...