...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Wednesday, 19 August 2009

Dunia Tanpa Sempadan


Dunia tanpa sempadan
merentas laut
meredah benua
tidak kira dosa
apa lagi adat
bunuh jika perlu
racun jika jemu
tanam hidup-hidup jika mahu

Ayuh
hulurkan amarahmu
biar kupenggal satu persatu!

5 comments:

Zolkharnain Abidin said...

Dunia tanpa sempadan membunuh kemanusiaan, begitu ke maksudnya?

abuyon said...

Padat, kena dan tepat
pedas bagi yang makan
lada

atau

kepala dan badan
terpisah dipenggal
oleh tajamnya
pena tuan

salam hijau tinta abuyon
http://hijau-tinta.blogspot.com

muhaimin sulam said...

aku menulis, kalian membaca dan mentafsirkannya.

Anonymous said...

Masuk Ke Daerah Nya

Ramadhan ini, adalah
pintu

Masuklah kau dan aku ke
dalam daerah Nya

Bersama sembah – rukuk
dan sujud sujud

Dari tarikan nafas
Abuyon
http://hijau-tinta.blogspot.com

azmietaha said...

Umpama sedang setia menanti kehadiran seorang 'AMMARGEDDON'
kemungkinan akan muncul di titik pertemuan DUA SUNGAI!

-SABAR KADANGKALA MENJADI SENJATA YANG PALING AMPUH UNTUK MENCANTAS MUSUH!