...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Saturday, 20 June 2009

Semerah London Ustaz Hadi

1. Cerita sesetengah pimpinan dan ahli PAS di Malaysia sehari dua ini menyebabkan kami di sini terasa.

2. Kami putuskan untuk bertemu kembali dengan Tuan Guru Presiden sebelum pulang ke tanahair. Sepanjang ziarah beliau ke Eropah, parti bergelandangan tidak karuan. Bagai budak kelaparan, itek kehilangan ibu, mentari dilindung mendung.

3. Beberapa jam sebelum Tuan Guru meninggalkan Manchester untuk ke London, kami buat keputusan untuk bertemu juga, meski sebentar. Tujuannya hanya untuk beri sokongan usaha Tuan Guru Presiden untuk jernihkanlah dan padamkanlah api fitnah yang membakar.... Siapalah kami.

4. Keretapi Swansea ke London bertolak tepat 3.39 pagi. Aku satu coach dengan anak muda yang sedang mabuk. Riuh rendah coach pagi itu. Tempat duduk aku dah diaorang kebas. Aku hanya duduk dicelah-celah keriuhan dan bau arak yang masam. Girang sungguh mereka menyanyi beramai-ramai macam keretapi bapak diaorang punya. Yang menyanyi itupun sebahagiannyapun sudah tidak sedar diri. Kawannya mengusung bila berjalan. Mereka tahu, arak itu mabuk, tapi itulah yang mereka minum. Mereka tahu mabuk itu menyakitkan, tapi itulah yang mereka lakukan. Ahhhh macam orang politik yang sudah mabuk. Menyusahkan!

5. Sampai di London Paddington 8.00 pagi. Hujan renyai. Agak dingin tapi masih menyenangkan. Bas 198 menuju ke Wembley Park terasa macam bas Mara Sungai Manik dulu. Lambatnya bergerak. Janji 10.00 untuk bertemu, pukul 9.45 masih terkura-kura bas bergerak. Pukul 10.15 aku sampai di Hotel Premier Inn. Standard Sri Malaysia. Atas sikit.

6. Beberapa sahabat aku dah lama menanti, Dr. Shamsuri, Setiausaha Politik Tuan Guru dan Hj. Asmuni Awi terus membawa kami ke bilik Tuan Guru Presiden yang sederhana hingga kami duduk bagai bertemu lutut. Aku duduk bersila di bawah, Tuan Guru duduk di atas katil. Bercakap penuh semangat. Jika kulihat wajah redup Tuan Guru bercakap, rasa bersalah aku tidak menulis dalam blog aku yang entah dibaca, entahkan tidak.

7. Rasa tidak sabar nak pulang. Tapi tiket untuk pulang, esok pagi. Menumpang berteduh, bilik hotel yang ditinggalkan oleh Tuan Guru. Berjalan-jalan di Edgware Road, jumpa Cybercafe, singgah untuk menaip cerita.

8. Tuan Guru Presiden terus mengulangi konsep Unity Government yang...

4 comments:

assafah said...

Assalamu'alaikum.

Keluh kesah kami.
Segar juga dapat baca posting tuan dari jauh . . . .

Ahli-ahli minta penjelasan, taklimat dsb.

Apalah nak disajikan.

Pimpinan cakap macam-macam.

Posting tuan pun tak abis kalimat yang. . . . nye

Atau komputer kami yang meragam.

Ada yang hidden macam UN Us Nasa.

Anonymous said...

Assalamu'alaikum.

Keluh kesah kami.
Segar juga dapat baca posting tuan dari jauh . . . .

Ahli-ahli minta penjelasan, taklimat dsb.

Apalah nak disajikan.

Pimpinan cakap macam-macam.

Posting tuan pun tak abis kalimat yang. . . . nye

Atau komputer kami yang meragam.

Ada yang hidden macam UN Us Nasa.

muhaimin sulam said...

sorry, nanti sambung.

Elbaritii said...

Salam...

Semalam dalam usrah, sahabat2 bangkitkan perihal UG ini. Kesimpulan yang kami buat, ini memang ujian untuk semua di dalam parti.

Masing-masing boleh lihat apakah bentuk ujian itu.

Malangnya, ramai yang sungkur di medan ijtihad aqli pada strategi, bukan haq vs bathil.

Tuan, kalau nak lebih jelas dan lebih telus, kena ikut sekali dalam flight itu...