...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Friday, 10 May 2013

Esei Selepas PRU13

1. Izinkan kali ini aku menceritakan sesuatu yang jarang kukongsi. Ada sesekali keceritakan juga. Sudah lama aku tidak menulis kebelakangan ini. Meninggalkan sehari menulis akan menjadikan otak kita beku dan kematu.  Aku cuba menulis biarlah sebaris kata.

2. Sewaktu aku pergi ke Bank Islam semalam, aku disapa oleh guru sastera aku semasa di sekolah menengah, Cikgu Naemah. Terasa kurang ajarnya aku kerana tidak sempat memberinya salam terlebih dahulu. Aku tahu dia sudah maklum tentang pemikiran dan pendirian politik aku. Diapun tak pernah ambil tahu. Dia lebih bertanya tentang keluargaku.

3. Berbulan-bulan kebelakangan ini, memang tanahair kita disaratkan dengan sampah politik yang menyemakkan pemikiran. Terasa membusung nanah bila hendak diceritakan.

4. Semalam aku ada masa mengemaskan kembali buku-buku di rak yang bersepah dan berdebu. Aku teringat banyaknya buku sejarah, budaya, sastera yang kubeli. Isteriku sudah naik rimas tengok bukuku melambak, tak da tempat nak park.



5. Tadi sebelum aku pulang dari mesyuarat di Ipoh, aku singgah di kampung bertemu dengan emak aku. Sudah berkali-kali emak aku berpesan untuk aku berehat. Aku diam dan menjawab dengan senyuman biasa. Sukar untuk menghuraikan panjang-panjang kerja kita pada emak kita.

6. Apa kaitan Cikgu Naemah, buku-bukuku, emak aku, isteri dan keluargaku dalam eseiku ini?

7. Inilah mukadimah untuk aku menghuraikan bagaimana kita sebagai orang Melayu bebas daripada kebergantungan hidup dengan subsidi, biasiswa, status bumiputra dan bla-bla yang dicipta oleh ahli politik (tak semua) yang sarat dengan kemunafikan.



 


2 comments:

Musfirah Hasan said...

As Salam tuan. Saya sudah selesai membaca buku Aku Melayu di Kota Inggeris. Saya suka. Terima kasih.

CikAnonymous said...

salam uncle min. boleh tak saya nak dapatkan buku ini bersama-sama tanda tangan uncle min sekali?