...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Thursday, 19 June 2008

Budayawan: Mari Berkarya di Bumi Tuhan!

Aku selalu juga membaca tulisan dan karya Faisal Tehrani. Faisal sebagai penulis anak muda tentu sekali menawarkan sesuatu yang dikehendaki oleh aku sebagai anak muda. Kritikannya juga tidak membatas pada persoalan budaya dan sastera tetapi terus melewati batas politik. Apabila aku menyertai Group Karyawan Luar Negara, rupa-rupanya peminat Faisal Tehrani begitu ramai sekali. Hebat.

Terakhir kritikannya terhadap Pemuda PAS Selangor terhadap konsert yang akan diadakan. Aku fikir tak perlu nak ulang kembali apa yang dikritiknya. Aku dulupun, makhluk jenis yang suka demonstrasi bagi menunjukkan bantahan. Walaupun aku minat lagu-lagu Scorpion tapi apabila Pemuda PAS anjur bantahan di Stadium Negara, aku pergi. Walaupun aku minat lagu Sudirman, tapi aku juga pergi bantah sewaktu arwah buat konsert di UM dulu. Aku membantah sekali kehidupan hippies yang pernah dipopularkan oleh Beatles sewaktu ketika dulu. Tapi, bila aku pergi ke Liverpool, aku teringatkan Beatles!

Mungkin waktu aku agak terhad. Untuk berkarya sebagaimana rakan-rakan lain yang rajin menulis novel, puisi atau sebagainya. Kritikan, bantahan dan demostrasi kita tidak bermaksud untuk kita memutuskan hubungan segala-galanya. Apabila kami kritik artis, kami juga jalinkan hubungan dengan artis tanpa memilih. Kritikan itu sebagai amanah dan tanggungjawab nahi mungkar. Namun dalam masa yang sama, kita teruskan kerja-kerja macam Hezbullah seperti mendekati artis dan budayawan dan sebagainya. Mungkin ada kekekangan. Tapi soalnya, kita lakukan.

Kerja mengkritik memang senang dan mudah. Tapi kritik suatu yang diperlukan dalam sebuah negara yang hendak membangun. Apatah lagi jika kita nak bangunkan konsep hiburan alternatif ini. Namun yang paling diperlukan sekarang adalah komitmen untuk melaksanakan. PAS daripada sebuah parti yang dianggap konservatif hinggalah mampu memperolehi sokongan sekarang, bukan ukuran parti itu sudah sempurna.

Kalianlah yang sewajarnya menjadi batu penyempurna ke arah pelaksanaan konsep hiburan, karyawan yang berasaskan keredhaan Allah s.w.t. Cukuplah menjadi pengguna industri hiburan atau sastera. Marilah kita hiburkan mereka. Dengan cara kita.

1 comment:

ABU IHSAN ELBARITII said...

Salam.

Setuju bahawa mengkritik bukan bermakna memutuskan hubungan...