...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Thursday, 8 July 2010

Tumbanglah Kau Holland!

1. Puyol kau!

2. Petang Ahad ini, aku plan nak tengok bola akhir di skrin besar Swansea Castle Square. Tengok beramai-ramai. Tentu meriah. Aku tak ada jersey Spain. Aku akan pakai jersey Perak, Kejor Yop Kejor berwarna kuning. Warna larangan yang penuh berdaulat.

3. Kawan aku kata, dia sokong Spain kerana Islam pernah bertapak di situ. Benci Holland kerana penjajah durjana. Dua-dua tak masuk book beb! Ini bukan kelas tawarikh.

4. Sewaktu aku kecil-kecil dulu, aku berdoa depan tv untuk Liverpool menang. Bapa aku memandang aku semacam je. Tak boleh ke?

5. Ketika Ustaz Azli Taliban menjadi Pengurus Bolasepak Perak, dia mungkin berdoa sambil pejam mata untuk kemenangan Perak. Mungkin.

6. Mungkin, tumbanglah kau Holland!

1 comment:

Cikgu Din said...

Kena boo sokong Belanda.Belanda tak main tipu.!