...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Friday, 11 July 2014

Mengejar Markah

Semalam kelas aku ramai yang datang. Tidak semacam biasa. Ada muka yang rasanya tiada dalam kotak ingatan dan pandangan mata silam aku. Mungkin mereka tahu bahawa kali ini ada ujian sewaktu kelas. Kerana itu berbondong-bondong yang datang menagih markah.

Pelajar universiti jika menjadi pencandu markah, dia akan terperangkap dalam penjara yang membebalkan dirinya sendiri. Pelajar universiti yang menjadi pengejar markah, dia akan terseksa kotak fikirannya. 

Ini kerana soalan yang aku berikan bukanlah soalan yang perlu memerah otak tetapi di situ mereka akan mendapati jawapan tentang diri mereka sebenar. Itupun jika mereka faham dan ingin memahami mengapa aku buat ujian semalam.


2 comments:

Neko Chan said...

Memang itu hakikatnya mentaliti seoran pelajar di Malaysia. Ruang lingkup pemikiran mereka hanya memikirkan markah tetapi ilmu ntah ke mana.

Syazwan Shahril said...

Menjadi lumrah pelajar mengejar markah, jangan disalahkan pelajar itu..tapi salahkan Kerajaan yg menetapkan syarat dan mentaliti begitu. Umum syarikat2 di Malaysia mengamalkan polisi pengambilan kerja berdasarkan CGPA, hakikatnya pelajar yg mempunyai CGPA tinggi ini selalunya "nerd" kerana sering khusyuk di dalam dunia pelajarannya sendiri. Pihak industri menyedari akan situasi ini, tapi memandangkan seantero Malaysia gemar melabelkan pelajar mengikut CGPA, maka tiada apa yang boleh mereka lakukan. Sesetengah IPTA & IPTS yang cuba mengubah konsepsi ini tidak akan diluluskan badan berwajib,jikalau ditentang maka tidak diiktiraflah sijil institusi mereka. Macam mana nak maju?Ditelan mati anak, diluah mati bapak. Sekali lagi ingin saya kata di sini, bukan salah pelajar itu dia mengejar markah, salahkan pemimpin yang masih tersekat di zaman kolonial dengan pemikiran yang bukan saja lapuk tapi "jurassic". Assalamualaikum.

Syazwan Shahril
Pelajar,
Bukan Melayu Tipikal.