...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Monday, 7 September 2009

Dah Separuh Dah!

1. Pejam celik-pejam celik, dah lebih separuh Ramadhan tinggal berbaki. Begitu pantas masa berlalu.

2. Bermula Ramadhan dengan pilihanraya di Permatang Pasir dan mungkin diakhiri dengan pilihanraya kecil di Bagan Pinang, Negeri Sembilan. Memang beraya sungguh tahun ini.

3. Sibuk mengundi wakil rakyat, jangan lupa wakil rakyat perlu berperanan. Sibuk berkempen, lupa kerja lain. Lupa nak kuatkan parti. Lupa nak jaga kepentingan rakyat.

4. Macam orang sibuk nak sambut hari raya, ke pekan berbelanja sungguh. Buat kuih semperit, baulu atau muruku. Tukar perabot dan langsir rumah. Lupa nak terawih dan tadarus.

5. Macam orang sibuk berterawih nak kejo lailatu qadar tapi leboh solat subuh atau subuhnya, subuh gajah.

6. Macam orang sibuk bersedekah tapi sukar untuk memberi senyuman pada orang.

7. Macam orang bersungguh nak solat hari raya tapi jarang solat waktu.

8. Macam orang ziarah pusara tapi lupa dia juga akan menjadi bakal penghuni pusara.

5 comments:

alvin si miskin bercherita.. said...

cikgu..sungguh sinis kata2 penuh makna...

aro said...

Salam Ramadhan dan Selamat Hari Raya ustaz.. Anak buah RAIRY.

abuyon said...

Orang kita biasa
begitu

Sabek tu, ada pepatah
Sudah terantuk, baru
terngadah

Lebih kuah, dari
sudu

Hangat-hangat tahi
ayam

Orang kita biasa
begitu, orang kita
orang Nnayu

ANAK PAK UTUH said...

Tak balik beraya ke tahun ini?

IndukYati said...

peringatan yg sungguh "manis",
kesedaran yg tinggi digerakkan oleh kata-kata yang "manis"