...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Monday, 10 June 2013

Keretapi Malam Terakhir

Setiap kali menuju ibu kota, aku sepastinya ingin mudah sampai ke sana tanpa kerenah berbaris di sepanjang hiway yang mahal. Kerana nanti di sana, bicara kami sememangnya sudah tersedia memenatkan. Itupun belum tentu puas berlabun dari satu muka ke muka selanjutnya.

Keretapi malam terakhir adalah selimut buat aku yang kepenatan. Hari ini, keretapi tiada bunyi siren yang melayangkan fikiranku keluar dari sangkar kebiasaannya. Dingin penghawa keretapi mengeraskan kulitku yang nipis.

Aku ditelan malam dalam keretapi terakhir.

2 comments:

Mohd Pk said...

ibarat tajuk novel...intro yg menarik
As-salam

ss said...

Catatan ini layaknya menjadi cerpen mini yang sangat kuat (gaya/bahasa/idea/naratifnya).

Taklah terasa fobia nak membaca cerita-cerita politik kalau ditulis dengan pendekatan ini.

Tahniah.