...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Wednesday, 29 December 2010

Go Harimau Malaya !

1. Aku terlepas menyaksikan tiga jaringan pasukan bolasepak Malaysia. Dinner time. Dengar dari dapur sahaja suara sorakan.

2. Memang layaklah pasukan Harimau Malaya itu menang bergaya. Bukan kerana laser atau jampi di pintu gol.

3. Malam ni, aku tak dapat menyaksikan last final. Ada ceramah dengan Dr. Hatta Ramli di Kg. Atta Duri, Langkap. Dah lama tak berceramah.

4. Barangkali yang dengar ceramah tu, tak berapa minat bolasepak. Lebih minat politik.

5. Sebenarnya, bolasepak itu sendiri satu politik. Waktu begini, semua pihak sibuk nak tayang sokong pasukan Harimau Malaya. Yang tak pernah-pernah pergi stadium, belajar-belajar pergi. Yang tak reti main bola, berbuih bercakap tentang bola. Jika ditakdirkan, Harimau Malaya kecundang di Jakarta. Apa akan jadi?

6. Pasukan Harimau Malaya akan dikritik habis-habisan. Tak semangat nak cakap bola.

7. Begitu lah politik hari ini. Bila sudah menang, berpusu-pusu orang bersama.

1 comment:

masMZ said...

menang disorak puji, kalah disorak keji... Politik...