...

Dilahirkan di pertemuan Sungai Perak dengan Selat Melaka. Dibesarkan di tanah bendang yang terkenal dengan metos terbangnya parang panjang sewaktu Jepun menyerah dan Bintang Tiga bermaharajalela. Berkhidmat di tanah tempat tumpahnya darah dan hilangnya nyawa J.W.W. Birch. Suatu ketika, berlayar keluar dari tanah kelahiran dan kemegahan ke bumi Hamlet. Bukan untuk mencari Romeo & Juliet atau Mozart tetapi meniti jambatan hikmah yang masih ada tertinggal. Kini kembali ke lubuk permainannya. Berkat doa semua, memperolehi PhD dari University of Wales Trinity St. David, Lampeter dalam bidang kepimpinan politik. Ijazah pertama dalam bidang geografi di UM dan MA. dalam Sc. Pol. di UKM. Sempat juga memperolehi Dip. Pendidikan di UIA. Awalnya ingin menjadi guru tiba-tiba beralih menjadi Si Jebat yang mencabar metos kedaulatan sang penguasa. muhaiminsulam@gmail.com

Tuesday, 23 November 2010

Secawan Kopi di Gurun

Merentasi padang pasir
langit biru berbatu-batu
menjadikan aku haus
mengantuk kepenatan berjalan

Ada warung sederhana kecil
di tepi jalanraya
menyediakan kopi panas
dengan secawan tak sampai satu dinar
menambah-nambah peluh
keringat

Seperti warung-warung di tepi jalanraya
dari Sg. Manik ke Ipoh
Orang Melayu menerus kegetiran hidup
di tanah sendiri
tanpa lesen
tanpa daftar syarikat
menunggu anak Melayu berkereta besar berhenti
jika-jika ingin menjenguk
air tebu,
goreng pisang,
durian dusun,
yang kami jual
buat anak-anak kami membayar
yuran tuisyen
dan hutang
melanggan Astro

Kuhirup kopi yang manis
perlahan-lahan
dan dalam-dalam

Senyum kupahit
pahit sekali.

1 comment:

AdiE said...

i'm ur new follower..
be a good malaysian yeah...
proud with our country...

Latest Entry:
http://danieldeadie.blogspot.com/2010/11/berjimba-di-kota-keriangan.html